Kegiatan Dalam Rangka Hari Kanker Sedunia 2013 Di Jawa Timur

2013-03-02 02:36:33 || Sudah dibaca sebanyak : 803X

Kanker merupakan salah satu penyakit yang telah menjadi masalah kesehatan masyarakat di dunia maupun di Indonesia. Setiap tahun, 12 juta orang di seluruh dunia menderita kanker dan 7,6 juta di antaranya meninggal dunia karena kanker. Jika tidak diambil tindakan pengendalian yang memadai, pada tahun 2030 diperkirakan 26 juta orang akan menderita kanker dan 17 juta di antaranya akan meninggal dunia karena kanker. Kejadian ini akan terjadi leih cepat di negara miskin dan berkembang (UICC, 2009).

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007, prevalensi tumor/kanker di Indonesia dalah 4,3 per 1000 penduduk, dan kanker merupakan penyebab kematian nomor 7 (5,7%) setelah stroke, TB, hipertensi, cedera, perinatal, dan DM. Menurut statistik rumah sakit dalam Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) tahun 2007, kanker payudara menempati urutan pertama pada pasien rawat inap di seluruh RS di Indonesia (16,85%), disusul kanker leher rahim (11,78%), kanker hati dan saluran empedu intrahepatik (9,69%), Leukemia (7,42%), dan Limfoma non Hodgkin (6,69%).

Kanker merupakan penyakit yang tidak diketahui penyebabnya secara pasti, tetapi dipengaruhi oleh banyak faktor seperti merokok/terkena paparan asap rokok, mengkonsumsi alkohol, paparan sinar ultraviolet pada kulit, obesitas dan diet tidak sehat, kurang aktifitas fisik, dan infeksi yang berhubungan dengan kanker. Para ahli memperkirakan bahwa 40% kanker dapat dicegah dengan mengurangi faktor risiko terjadinya kanker tersebut.

Menurut data Riskesdas tahun 2007, prevalensi berat badan berlebih dan obesitas penduduk berusia ≥ 15 tahun di Indonesia pada laki-laki 13,9% dan pada perempuan 23,8%. Sedangkan prevalensi berat badan berlebih anak-anak usia 6-14 tahun pada laki-laki 9,5% dan pada perempuan 6,4%, yang hampir sama dengan estimasi WHO sebesar 10% pada anak usia 5-17 tahun. Prevalensi faktor risiko kanker yang lain dalam Riskesdas, di antaranya kurang aktivitas fisik sebesar 48,2%, merokok (setiap hari) 23,7%, kurang konsumsi buah dan sayur 93,6%, konsumsi makanan diawetkan 6,3%, makanan berlemak 12,8%, dan makanan dengan penyedap 77,8%. Data-data di atas menunjukkan bahwa faktor risiko kanker, dan penyakit tidak menular pada umumnya di Indonesia cukup tinggi.

Untuk itu diperlukan upaya peningkatan kesadaran masyarakat untuk mencegah faktor risiko tersebut dan peningkatan program pencegahan dan penanggulangan yang tepat. Untuk meningkatkan kesadaran dan dukungan masyarakat internasional, setiap tanggal 4 Februari diperingati Hari Kanker Sedunia. Sejak tahun 2006 International Union Against Cancer (UICC) mengkoordinasikan peringatan hari kanker sedunia secara global, dengan dukungan anggota-anggota UICC, WHO, IAEA, dan organisasi internasional lainnya.

Dalam rangka  peringatan Hari Kanker Sedunia  tahun 2013, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik dan PKK Kabupaten Gresik telah melaksanakan kegiatan berupa deteksi dini kanker leher rahim dan payudara. Kegiatan ini diarahkan untuk mengkampanyekan upaya pengendalian kanker. Melalui kegiatan ini diharapkan kesadaran dan kepedulian masyarakat terutama dalam mencegah faktor risiko kanker dan deteksi dini kanker, khususnya kanker leher rahim dan payudara akan meningkat sehingga diharapkan angka kesakitan, kematiannya  dapat ditekan.

 

Berita selengkapnya dapat dilihat disini

LAKIP


CACAK